Saturday, October 21, 2017

Sejarah Dibalik Musnahnya PRIBUMI Amerika Suku Indian

Sejarah Dibalik Musnahnya PRIBUMI Amerika Suku Indian

Tags

Sejarah Dibalik Musnahnya PRIBUMI Amerika Suku Indian
Anak Indian

RancaxSebuah tanah tandus namun makmur, penduduknya ramah dan bersahaja menjaga dan menyatu erat dengan kekayaan alamnya, dibawah langit bertabur arwah leluhur menurut kepercayaan mereka, mereka hidup damai bersuku suku, ratusan tahun yang lalu, hingga datang pedagang sekaligus ekspeditor eropa bernama christoper colombus. 

Suku Indian adalah pemukim pertama Amerika Utara datang dari Asia lebih dari 20.000 tahun lalu. Karena mengikuti hewan buruan, mereka mengembara melewati Selat Bering (dulu tanah genting, kini pemisah titik paling timur Benua Asia dan titik paling barat Benua Amerika). Lambat laun mereka menetap dan berkembang menjadi berbagai suku. 

Berabad-abad mereka membangun masyarakat teratur. Pada abad ke-16, orang Eropa tiba di Amerika Utara untuk pertama kali. Karena mengira tiba di India (Asia), mereka secara keliru menyebut penduduk asli itu orang "Indian".

Orang Eropa menginginkan tanah, karena itu keberadaan penduduk asli terancam. Kaum Indian lalu bertempur melawan para pemukim baru. Pada abad ke-19, suku Indian melawan pemerintah Amerika Serikat yang berusaha menggusur mereka. Lewat perjuangan sengit, kaum Indian dipindahkan ke reservat, daerah khusus buat mereka. Hingga kini populasi pribumi orang Indian nyaris punah.

Suku suku indian dianggap primitif, terbelakang dan tidak berbudaya, barbar, PRIBUMI YANG RADIKAL oleh pendatang bangsa eropa yang tak lain adalah penjajah, mereka menganggap suku suku tersebut membutuhkan pembaharuan, budaya yang lebih modern, niat baik yang ternyata kedok untuk menjajah, tentu saja suku indian melawan sampai titik darah penghabisan.

Pada abad 18-19, pemerintah yang notabene merupakan keturunan kulit putih menerapkan sebuah kebijakan. Penduduk-penduduk suku asli yang masih hidup terpaksa ditempatkan di wilayah-wilayah tertentu yang dinamakan reservasi. Tempat tersebut cukup tertinggal dibanding dengan pusat-pusat kota Amerika yang megah sekarang ini. Kondisi ekonomi, pendidikan, dan geografisnya pun membuat reservasi kurang layak untuk ditinggali. Banyak masyarakat suku asli yang hidup miskin, stress, hingga menghabiskan hari-harinya dengan mabuk.

Fakta Derita yang dialami suku Pribumi Indian Karna Penjajahan hingga punah.



Sejarah Dibalik Musnahnya PRIBUMI Amerika Suku Indian
Suku Indian


1. Membawa Bibit Penyakit yang Mematikan


Sebelum kedatangan bangsa Eropa ke Amerika terjadi. Benua yang sangat luas itu adalah wilayah yang sangat damai. Tak ada yang namanya perpecahan hingga akhirnya menyebabkan kematian banyak orang. Saat bangsa Eropa masuk, wilayah di Amerika lambat laun mulai dikuasai karena mengandung banyak sekali sumber daya alam yang sangat melimpah.

Untuk mendapatkan tanah di Amerika, sebuah bibit penyakit di bawah dari Eropa. 

Orang Indian yang masih sangat alami tentu tidak kebal dengan penyakit seperti typus, demam kuning hingga leptospirosis yang disebarkan oleh tikus. Akibatnya, populasi Indian jadi menipis dengan tajam. Bahkan di bagian Massachusetts saja, 90% penduduknya mati akibat epidemi yang dibawa oleh bangsa Eropa.
Perebutan Tanah dengan Pembantaian Massal

Suku Indian awalnya menyambut baik kedatangan dari bangsa Eropa yang konon diawali dengan kedatangan Columbus. Sambutan baik ini ternyata ditanggapi dengan cara yang mengerikan. Bangsa dari Eropa justru ingin banyak bagian tanah yang ada di Amerika. Meski hanya pendatang, sikap tamak para Bangsa Eropa membuat suku Indian jadi benci dan mengusirnya.

Tahu tidak disukai, bangsa Eropa akhirnya melakukan beberapa perebutan wilayah yang strategis. Mereka melakukan segala cara mulai dari mengancam dengan senjata canggih hingga melakukan pembunuhan. Akhirnya lambat laun banyak tanah di Amerika di duduki pasukan bangsa-bangsa Eropa terutama kerajaan Inggris dan Prancis.


2. Perang Besar yang Terjadi Selama Puluhan Puluhan Tahun



Sejarah Dibalik Musnahnya PRIBUMI Amerika Suku Indian
Suku Indian

Suku asli Amerika tentu tidak mau begitu saja tanahnya dijajah dan dijadikan koloni bangsa pendatang. Akhirnya mereka melakukan perlawanan besar-besaran untuk mempertahankan wilayahnya yang mulai menipis. Bangsa Eropa yang akhirnya mendirikan Amerika jadi geram dengan usaha yang tanpa menyerah ini, Akhirnya mereka mengerahkan banyak sekali pasukan untuk melakukan peperangan besar.

Setidaknya dari tahun 1776-1815, perang dengan suku Indian dilakukan dengan sangat besar-besaran. Bangsa pendiri Amerika melakukan pembantaian massal kepada suku Indian di desa-desa tanpa ampun. Di masa itu, menemukan desa yang penuh mayat berserakan adalah hal yang biasa. Oh ya, selain melakukan penyerangan dengan tembakan dan ledakan, bangsa Eropa juga membawa penyakit seperti disentri dan smallpox yang sangat berbahaya.


3. Pembersihan Indian Secara Massal


Pendiri Amerika sangat serakah dan mau melakukan apa saja untuk mendapatkan keinginannya. Salah satu yang dilakukan oleh mereka adalah membuat aturan untuk pengusiran. Banyak Indian diminta pindah ke wilayah yang telah disediakan. Jika para Indian ini menolak untuk pergi, pemerintah Amerika berhak melakukan pemaksaan, penghukuman hingga mungkin pembunuhan secara langsung.

Pemindahan ini tentu membuat banyak orang Indian menolak. Mereka adalah orang asli Amerika, bagaimana mungkin harus pergi dan tidak mendapatkan tanah leluhurnya. Akhirnya banyak orang Indian menolak untuk direlokasi ke zona yang disediakan. Dampaknya tentu saja pembantaian banyak suku Indian tak berdosa dengan membabi buta.


4. Pembantaian Terbesar Hingga yang Tak Terlupakan


Barangkali pembantaian terbesar di Amerika terjadi pada masa California Gold Rush. Saat tambang emas di temukan di California. Mengetahui hal ini Indian tentu tidak mau jika disuruh pergi ke wilayah lain. Akhirnya terjadi perang dan pembantaian massal hanya karena emas yang sangat dicari oleh kaum pendatang di kawasan Amerika.

Selanjutnya ada Perang Indian yang terjadi di beberapa wilayah seperti Sand Creek, Bear River hingga Wonded Knee. Para perang ini, pembantaian benar-benar tak bisa dibendung lagi. Jutaan orang Indian dibantai dengan cara yang mengerikan. Kekerasan dan kehancuran mirip kiamat yang terjadi di wilayah itu tak akan bisa dilupakan oleh orang Indian hingga sekarang.

Inilah lima fakta miris tentang pembantaian Jutaan suku Indian di Amerika. Di masa lalu, suku asli Amerika ini diperlakukan layaknya sampah oleh pendatang. Tanah yang dimiliki selama ribuan tahun harus dirampas dan akhirnya jadi Amerika modern seperti sekarang.

5. Suku Indian sudah memeluk Islam.



Sejarah Dibalik Musnahnya PRIBUMI Amerika Suku Indian
Indian Muslim

Christoforo Colombo (lidah Barat menyebutnya “Christophorus Colombus”) merupakan anggota Knights of Christ, organisasi payung bagi pelarian Templar yang diburu para penguasa Eropa yang dipimpin Puas Clement IV dan Raja Perancis, King Felipe V, sejak tanggal 13 Oktober 1307.

Semasa mudanya, Colombus menjadi orang kepercayaan dari penguasa Italia, Rene d’Anjou yang merupakan Grandmaster Biarawan Sion. Biarawan Sion sendiri merupakan “Bapak” dari organisasi Knights Templar. Mereka inilah cikal-bakal gerakan Zionisme sekarang ini. Di dalam buku saya, “Knights Templar Knights of Christ” (2006), asal-muasal Colombus dipaparkan dengan lengkap.


Colombus menjejakkan kakinya di Amerika di akhir abad ke-15 Masehi. Lima abad sebelum Colombus tiba, para pelaut Muslim dari Granada dan Afrika Barat sudah menjejakkan kaki di daratan-benua yang masih perawan dan hanya ditinggali oleh suku-suku asli yang tersebar di beberapa bagiannya.

Imigran Muslim pertama di daratan ini tiba sekira tahun 900 Masehi sampai setengah abad kemudian pada masa kekuasaan Dinasti Umayyah. Salah satunya bernama Khasykhasy Ibn Said Ibnu Aswad dari Cordova. Orang-orang Islam inilah yang mendakwahkan Islam pada suku-suku asli Amerika. Sejumlah suku Indian Amerika pun telah memeluk Islam saat itu antara lain suku Iroquois dan Alqonquin.

Lalu, setelah jatuhnya Granada tahun 1492, yang kemudian disusul oleh gerakan Inkuisisi yang dilakukan Gereja terhadap orang-orang Islam dan Yahudi di Spanyol, maka imigran kedua tiba di Amerika sekira pertengahan abad ke-16 Masehi. Tahun 1539, Raja Spanyol, Carlos V, melarang bagi Muslim Spanyol hijrah ke Amerika.

Menurut prasasti berbahasa Arab yang ditemukan di Mississipi Valey dan Arizona, dikatakan jika orang-orang Islam yang datang ke daratan ini juga membawa gajah dari Afrika.

Colombus sendiri datang ke Amerika lima abad kemudian. Dalam ekspedisi pertamanya, Colombus dibantu dua nakhoda Muslim bersaudara bernama Martin Alonzo Pizon yang memimpin kapal Pinta dan Vicente Yanez Pizon yang ada di kapal Nina. Kedua bersaudara ini masih kerabat dari Sultan Maroko dari Dinasti Marinid, Abuzayan Muhammad III (1362-1366).


Catatan harian Colombus menyatakan jika pada hari Senin, 21 Oktober 1492, ketika berlayar di dekat Gibara di tenggara pantai Kuba, mereka mengaku telah melihat sebuah masjid dengan menaranya yang tinggi yang berdiri di atas puncak bukit yang indah.

Doktor Barry Fell dari Oxford University juga menemukan jika berabad sebelum Colombus tiba di Amerika, sekolah-sekolah Islam sudah tersebar di banyak wilayah. Antara lain di Valley of Fire, Allan Springs, Logomarsino, Keyhole, Canyon, Washoe, Mesa Verde di Colorado, Hickison Summit Pass di Nevada, Mimbres Valley di Mexico, dan Tipper Canoe-Indiana. Di berbagai kota besar Amerika Serikat. 

Di tengah kota Los Angeles, terdapat daerah bernama Alhambra, juga nama Teluk El-Morro dan Alamitos. Juga nama-nama seperi Andalusia, Aladdin, Alla, Albani, Alameda, Almansor, Almar, Amber, Azure, dan La Habra. Semuanya nama Islam.

Di tengah Amerika, dari selatan hingga Illinois, terdapat nama-nama kota kecil seperti Albany, Atalla, Andalusia, Tullahoma, dan Lebanon. Di negara bagian Washington juga ada nama daerah Salem. Di Karibia yang juga berasal dari kata Arab, terdapat nama Jamaika dan Kuba, yang berasal dari bahasa Arab “Quba”. Ibukota Kuba, Havana juga berasal dari bahasa Arab “La Habana”.

Seorang sejarawan bernama Dr. Yousef Mroueh menghitung, di Amerika Utara ada sekurangnya 565 nama Islam pada nama kota, sungai, gunung, danau, dan desa. Di Amerika Serikat sendiri ada 484 dan di Canada ada 81.

Dua kota suci umat Islam, Mekkah dan Madinah, nama keduanya juga telah  ditorehkan para pionir Muslim di tanah Amerika jauh sebelum Colombus lahir. Nama Mecca ada di Indiana, lalu Medina ada di Idaho, New York, North Dakota, Ohio, Tenesse, Texas, Ontario-Canada. Bahkan di Illinois ada kota kecil bernama Mahomet yang berasal dari nama Muhammad.

Suku-suku asli Amerika ternyata juga banyak yang berasal dari nama Arab, antara lain Suku Apache, Anasazi, Arawak, Cherokee, Arikana, Chavin Cree, Makkah, Hohokam, Hupa, Hopi, Mohigan, Mohawk, Nazca, Zulu dan Zuni. 

Bahkan kepala suku Indian Cherokee yang terkenal, Se-quo-yah yang menciptakan silabel huruf Indian yang disebut Cherokee Syllabari pada 1821 ternyata seorang Muslim dan senantiasa mengenakan sorban, bukan ikat kepala dari bulu burung seperti yang ada di film-film wild-west ala Hollywood.

Beberapa kepala suku Indian yang juga selalu mengenakan sorban di antaranya Sioux, Chippewa, Yuchi, Iowa, Sauk, Creek, Kansas, Miami, Potawatomi, Fox, Seminole, dan Winnebago. Foto-foto para kepala suku Indian tersebut yang bersorban saat ini masih disimpan di berbagai museum dan arsip nasional Amerika, antara lain yang ada di Philadelphia. Foto-foto itu berasal dari tahun 1835 dan 1870.

Dan tahukah Anda? Bahwa 2 orang nahkoda kapal yang dipimpin oleh Columbus, kapten kapal Pinta dan Nina adalah orang-orang muslim, yaitu dua bersaudara Martin Alonso Pinzon dan Vicente Yanex Pinzon yang masih keluarga dari Sultan Maroko Abuzayan Muhammad III (1362). [THACHER, JOHN BOYD : Christopher Columbus, New York 1950].

Kebijaksanaan tidak tumbuh dengan serta merta.

Buka Komentar

Comment Policy : Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
EmoticonEmoticon